Anak-anak Menjadi Korban Pencemaran Lingkungan diduga akibat beroperasinya PT. KARUNIA SEJAHTERA SEJATI

BERLAYARINFO.com – Batam. Banyak Masyarakat Nias Utara khususnya anak-anak Menjadi Korban Pencemaran Lingkungan Hidup dan Polusi Udara  diduga disebabkan oleh PT. KARUNIA SEJAHTERA SEJATI di Nias Utara tepatnya di HILIMBOSI.

Awalnya berdiri PT. KARUNIA SEJAHTERA SEJATI bergerak dibidang Aspal itu sekitar bulan Juni 2023 hingga saat ini. Kesepakatan awal dengan Masyarakat sekitar bahwa PT. Karunia Sejahtera sejati akan dibangun diluar Permukiman Warga sejauh 2 km sehingga dengan jarak 2 km tidak terkena Polusi Udara secara langsung dan Lingkungan sekitar juga pasti aman dari Limbah ucap salah satu warga HILIMBOSI yang juga merupakan korban .

Lanjutnya “Setelah mendapatkan kesepakatan warga oleh pihak PT. Karunia Sejahtera sejati, selanjutnya mereka menguruskan perizinan kepada pemerintah setempat dengan dasar surat kesepakatan warga, Perizinan yang mereka uruskan itu belum jelas apakah lengkap dengan AMDAL atau hanya sekedar Nomor Izin Berusaha saja”.

Tambahnya lagi “Kemudian persoalan nya adalah tanpa kordinasi kembali dengan masyarakat sekitar tetapi PT. Karunia Sejahtera sejati didirikan dalam  lingkungan Pemukiman Warga, dalam hal ini terlihat pihak PT. karunia Sejahtera sejati membohongi masyarakat yang mana diawal rencana pembangunan 2 km  jauhnya dari pemukiman warga malah justru beroperasi depan rumah warga HILIMBOSI”.

Setelah Warga terdampak pencemaran lingkungan hidup mengetahui bahwa PT. Karunia Sejahtera sejati beroperasi di dalam lingkungan pemukiman warga sehingga warga menolak keras adanya operasi PT.  Karunia Sejahtera sejati yang mana Lingkungan mereka dipenuhi dengan bau asap pembakaran aspal, air mereka menjadi sangat kotor, dan yang lebih berbahaya lagi LIMBAH yang dicurigai berasal dari buangan sisa olahan PT. Karunia Sejahtera sejati sangat mencemarkan lingkungan masyarakat sekitar.

Diduga setelah beroperasinya PT . Karunia sejahtera sejati  di lingkungan warga atau dipemukiman warga, saat ini banyak Anak-anak menjadi sakit kulit melepuh seperti terbakar, warga yang rumahnya berdekatan dengan PT. Karunia Sejahtera sejati  menjadi sesak napas dan kulit mereka gatal-gatal.

Oleh karena itu Masyarakat sekitar memohon kepada Aparat penegak Hukum baik dari pihak Kepolisian maupun dari Pejabat Pengawas Lingkungan Hidup berkordinasi dengan pejabat PPNS untuk dapat melakukan pemeriksaan terhadap keluhan Masyarakat HILIMBOSI, Bilamana terbukti bahwa penyakit yang mereka alami dikarenakan  beroperasi nya PT. Karunia sejahtera sejati kiranya dilaksanakan proses hukum sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku, tutur warga HILIMBOSI.

Adv. Saferiyusu Hulu, SH., MH. menanggapi terkait persoalan di Nias HILIMBOSI menyampaikan bahwa “bentuk konsekuensi bagi pelaku pencemaran lingkungan hidup yaitu Jika mengacu pada Undang-Undang nomor 32 tahun 2009 tentang  Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (UU PPLH) Maka terdapat ancaman Pidana bagi setiap orang yang mencemarkan lingkungan dalam hal ini penanggungjawab adalah pimpinan perusahaan misalnya Direktur.  Sebagaimana diatur dalam Pasal 60 jo. Pasal 104 UU PPLH sebagai berikut:

Pasal 60 bahwa Setiap orang dilarang melakukan dumping limbah dan/atau bahan ke media lingkungan hidup tanpa izin.

Selanjutnya Pasal 104  bahwa setiap orang yang melakukan dumping limbah dan/atau bahan ke media lingkungan hidup tanpa izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 60, dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun dan denda paling banyak Rp3.000.000.000,00 (tiga miliar rupiah)”.

Tak hanya itu tetapi ada upaya hukum lain yang dapat ditempuh oleh korban dalam hal ini masyarakat HILIMBOSI yaitu mengajukan gugatan Perbuatan Melawan Hukum terhadap badan hukum / perusahaan di Pengadilan Negeri setempat, tetapi sebelum itu juga dapat melaporkan kejadian itu kepada Pejabat pengawas lingkungan hidup daerah provinsi Sumatera Utara,  imbuhnya.

“Karena dalam pasal 94 ayat (1) UU PPLH menjelaskan secara eksplisit bahwa :

Selain pejabat penyidik kepolisian republik Indonesia, pejabat pegawai negeri sipil tertentu di lingkungan instansi pemerintah yang lingkup tugas dan tanggung jawabnya di bidang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup diberi wewenang sebagai penyidik sebagaimana dimaksud dalam Hukum Acara Pidana untuk melakukan penyidikan tindak pidana Lingkungan hidup”.
Masyarakat HILIMBOSI juga memohon kepada Bapak Kapolda Sumatera Utara, Ketua DPRD Provinsi Sumatera Utara, agar memperhatikan kejadian yang membuat masyarakat HILIMBOSI  sangat sakit-sakitan, sesak napas, gatal-gatal kulitnya akibat mereka menduga disebabkan beroperasinya PT. Karunia Sejahtera Sejati di pemukiman warga HILIMBOSI.
 Red

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *